Tak Susah! Berikut beberapa Contoh Rencana Bisnis Sederhana yang Bisa Ditiru Pengusaha UMKM

Contoh Rencana Bisnis

Modal adalah satu hal yang penting dipersiapkan pengusaha untuk membangun bisnis. Apabila kamu kekurangan dana sebagai modal bisnis, maka pinjaman tunai dari penyedia pinjaman online bisa menjadi salah satu alternatif untuk dipilih. Salah satunya Kredivo, yang bisa memberikan pinjaman tunai mencapai Rp 30 juta, dengan bunga terendah di pasaran, 2,95% per bulan.

Tapi berbisnis bukan hanya soal modal semata. Setelah mendapatkan pinjaman untuk modal, kamu harus membuat rencana bisnis atau business plan yang matang.

Tanpa rencana bisnis, bagaimana caranya bisnis berjalan dan kamu mendapatkan keuntungan? Jika bisnis tak berjalan, bagaimana bisa kamu mengembalikan modal yang dipinjam?

Pentingnya Rencana Bisnis dalam Membangun Usaha

Sebelum kita membahas contoh rencana bisnis secara lebih mendetail, ada baiknya untuk mengetahui fungsi dari rencana bisnis. Pada dasarnya, rencana bisnis memiliki banyak manfaat, terutama untuk ketiga hal ini:

1. Merancang Strategi Bisnis

Dalam sebuah rencana bisnis yang baik, biasanya tercantum rencana jangka pendek, menengah, dan panjang, lengkap dengan strategi untuk mencapainya. Hal ini berguna untuk memproyeksikan arah tujuan bisnis ke depannya.

2. Mengukur Biaya dan Kebutuhan

Setiap pengusaha harus menghitung biaya operasional dalam menjalankan bisnisnya. Mulai dari biaya produksi, SDM, pemeliharaan, dan lainnya. Rincian biaya diperlukan dalam sebuah business plan untuk mengantisipasi kerugian yang akan timbul nantinya.

3. Meningkatkan Nilai Bisnis

Dalam sebuah rencana bisnis, terdapat poin-poin penting yang menunjukkan potensi dari bisnis tersebut, atau yang biasa disebut Unique Selling Point (USP).

Sebuah rencana bisnis memiliki peran yang sama pentingnya dari modal bisnis. Mengingat ini adalah langkah awal dari sebuah bisnis, maka kamu harus merancangnya dengan matang. Bagi kamu yang masih bingung dalam membuat rencana bisnis, bisa mengikuti contoh rencana bisnis sederhana berikut ini.

Tapi sebelumnya, perlu diingat bahwa rencana bisnis ini hanyalah simulasi. Diperlukan penyesuaian dan penjelasan yang lebih detail dalam pembuatan rencana bisnis yang sesungguhnya.

Contoh Rencana Bisnis untuk Usaha Kuliner

Bagi Anda yang berencana untuk memulai usaha sendiri, ada baiknya mengetahui beberapa hal dalam membuat rencana bisnis yang baik. Beriktu ini adalah contoh recana bisnis yang sederhana untuk usaha kuliner:

A. Persiapan

  1. Riset pasar untuk melihat peluang dan mempelajari bisnis kompetitor. Pebisnis harus sudah tahu mau menjual makanan/minuman apa
  2. Mencari SDM, mulai dari koki, pelayan, kasir, dan pekerja lain yang dibutuhkan
  3. Mengurus perizinan dan legalitas lainnya
  4. Memilih penyedia bahan baku yang akan digunakan terus-terusan
  5. Menyediakan peralatan yang dibutuhkan di tempat usaha

B. Pemasaran

  1. Membuat akun media sosial untuk pemasaran secara online
  2. Branding menggunakan banner, spanduk, brosur, dan lainnya
  3. Mendaftarkan restoran pada layanan pesan antar online
  4. Menentukan konsep restoran seperti interior dan eksterior desain, serta konsep penyajiannya
  5. Memberikan promo atau menjadi sponsorship sejumlah acara

C. Estimasi Biaya yang Dibutuhkan (dalam Rupiah)

No. Deskripsi Biaya (Rp)
1 Biaya riset 1.000.000,-
2 Desain interior & eksterior 20.000.000,-
3 Perizinan 5.000.000,-
4 Peralatan 10.000.000,-
5 Pemasaran 10.000.000,-
Total 46.000.000,-

D. Estimasi Modal Kerja 1 Bulan

No. Deskripsi Modal Kerja (Rp)
1 Gaji pekerja 10.000.000,-
2 Bahan baku 2.000.000,-
3 Biaya operasional 2.000.000,-
Total 14.000.000,-

E. Estimasi Pendapatan Per Bulan

No Deskripsi Pendapatan Per Bulan (Rp)
1 Penjualan makanan 15.000.000,-
2 Penjualan minuman 5.000.000,-
Total 20.000.000,-
Estimasi keuntungan 6.000.000,-

Walaupun sudah memiliki rencana bisnis yang baik dan matang, seringkali pebisnis kesulitan dalam mencari modal usaha. Jika kamu termasuk salah satunya, tak ada salahnya untuk memanfaatkan pinjaman tunai dari fintech. Selain proses pengajuannya lebih mudah, pencairan dananya pun jauh lebih cepat ketimbang lembaga kredit konvensional.

  1. Install aplikasi Kredivo melalui Google Play Store atau App Store
  2. Pilih opsi “Cicilan”
  3. Unggah foto KTP (pastikan foto jelas dan bisa terbaca)
  4. Sambungkan akun e-commerce dengan riwayat transaksi
  5. Sambungkan akun internet banking sebagai bukti penghasilan (jika memilih Cicilan Express)
  6. Atau unggah foto KK & STNK serta slip gaji & rekening koran (jika memilih Cicilan Reguler)
  7. Tunggu konfirmasi approval paling lambat dalam 1×24 jam.

Apabila sudah terdaftar, maka kamu bisa langsung mengajukan pinjaman tunai. Hanya dalam 5 menit, dana bisa langsung masuk ke rekeningmu. Selamat berbisnis!

Mengembangkan Strategi dan Program Harga

Bauran pemasaran untuk perusahaan terdiri dari 4 Ps Product, Price, Place dan Promotion. Harga berhubungan langsung dengan bottom-line dari bisnis apapun. Profitabilitas produk diperlukan untuk operasi masa depan perusahaan. Strategi harga harus mengkomunikasikan kepada pelanggan nilai yang diberikan perusahaan.

Ada banyak tantangan terkait harga di pasar bagi perusahaan. Selanjutnya, dengan munculnya kesadaran pelanggan internet untuk informasi harga telah meningkat. Situs seperti Priceline dan eBay mendorong pelanggan untuk menyebutkan harga produk dan layanan mereka.

Strategi penetapan harga bersifat dinamis dan harus mencerminkan perubahan kondisi persaingan dan pasar. Strategi harga keseluruhan mengikuti model enam langkah:

  • Langkah 1: Penetapan harga dapat memudahkan dalam mencapai tujuan positioning perusahaan. Jika perusahaan menghadapi persaingan yang ketat atau mengalami kelebihan kapasitas maka harga akan ditetapkan dengan mempertimbangkan biaya variabel dan sebagian dari biaya tetap. Strategi ini bersifat jangka pendek. Jika perusahaan berharap untuk memaksimalkan keuntungan maka menetapkan harga yang lebih tinggi dengan mempertimbangkan persaingan dan biaya. Strategi ini berisiko mengalami masalah dengan konsumen atau masalah hukum. Jika perusahaan berharap untuk meningkatkan dan memaksimalkan pangsa pasar maka akan menetapkan harga yang lebih rendah untuk menghasilkan volume maksimum. Perusahaan berharap untuk memperkenalkan teknologi baru dan produk revolusioner melihat untuk menetapkan harga pasar skimming.
  • Langkah 2: Hukum ekonomi mengatakan bahwa pada setiap tingkat harga, ada permintaan pasti untuk produk tersebut. Namun, hukum ini berbeda dengan sifat produk, misalnya, permintaan komoditas akan turun dengan kenaikan harga dan permintaan barang mewah akan naik dengan kenaikan harga. Perusahaan perlu memplot kurva permintaan sehubungan dengan harga untuk memahami sensitivitas harga. Kurva permintaan ini dapat diperkirakan menggunakan metode statistik dengan menganalisis data historis atau dengan melakukan eksperimen terkait harga untuk memahami apa yang bersedia dibayar pelanggan atau melalui riset pasar dan mengajukan pertanyaan langsung kepada pelanggan.
  • Langkah 3: perusahaan perlu mengelola biaya agar tetap memiliki margin keuntungan yang terhormat. Perusahaan perlu menetapkan tingkat produksi di mana biaya tetap dan variabel dapat dipertahankan. Secara umum, diamati bahwa kenaikan tingkat produksi biaya per unit menurun karena efek kurva belajar yang datang melalui pengalaman. Perhitungan biaya berdasarkan aktivitas menjadi terkenal karena mengalokasikan biaya dengan benar yang membantu dalam memperkirakan keuntungan dengan benar. Cara lain untuk menetapkan biaya adalah melalui penetapan biaya target, yang dipopulerkan oleh perusahaan Jepang. Dalam target costing perusahaan menetapkan harga dan tingkat keuntungan. Setelah itu mereka berkonsentrasi pada biaya untuk mempertahankan tingkat keuntungan.
  • Langkah 4: perusahaan perlu memberikan perhatian khusus pada apa yang dilakukan pesaing sehubungan dengan harga, biaya, dan penawaran promosi. Perusahaan perlu menyadari seberapa banyak pesaing dapat memvariasikan harga mereka terhadap harga yang ditetapkan oleh perusahaan.
  • Langkah 5: Ada berbagai metode yang digunakan untuk menetapkan harga. Yang paling umum adalah metode mark up di mana harga ditetapkan pada tingkat keuntungan yang diinginkan. Metode penetapan harga pengembalian target berbicara tentang penetapan harga berdasarkan laba atas investasi yang ditetapkan oleh perusahaan. Metode penetapan harga nilai yang dirasakan berbicara tentang penetapan harga berdasarkan nilai yang dirasakan dalam harga konsumen dan kemampuan perusahaan untuk memberikan nilai itu. Dalam metode penetapan harga nilai, perusahaan membebankan harga yang lebih rendah untuk produk berkualitas tinggi dari pelanggan setia. Cara ini biasanya terlihat di supermarket. Penetapan harga jenis lelang, penetapan harga tarif, dan penetapan harga grup adalah metode penetapan harga lainnya.
  • Langkah 6: mengikuti lima langkah di atas, perusahaan sekarang dapat membuat pilihan harga terakhir. Penetapan harga akhir ini dilakukan dengan melihat persepsi konsumen terhadap kualitas dan produk. Positioning sesuai kampanye pemasaran dan periklanan juga menentukan harga akhir.

Penetapan harga harus menyesuaikan dengan faktor-faktor seperti lokasi geografis, segmen pasar, dan kondisi ekonomi. Perusahaan harus tetap fleksibel terhadap kebijakan harga dan perubahan sesuai dinamika pasar. Perusahaan juga tidak boleh bereaksi membabi buta terhadap perubahan harga oleh persaingan, melainkan harus fokus pada analisis motif yang mendasarinya.

Pengaruh Gaya Kepemimpinan Situasional Terhadap Perkembangan Bawahan

Seperti yang kita ketahui bahwa teori kepemimpinan situasional mengusulkan bahwa seorang pemimpin perlu mengubah gaya kepemimpinannya sesuai situasi dan lingkungan. Pemimpin juga perlu mempertimbangkan tingkat pengikut mereka; untuk memutuskan gaya kepemimpinan tertentu. Sekarang mari kita coba telusuri, apakah gaya kepemimpinan yang dipraktikkan pemimpin mempengaruhi bawahan sama sekali dan jika demikian, bagaimana hal itu bisa terjadi?

Dalam konteks organisasi, seorang manajer bukan hanya atasan bagi bawahannya tetapi juga pemimpin mereka. Ini menyiratkan bahwa sebagai manajer dia harus memastikan bahwa bawahan bekerja secara kohesif sebagai satu unit untuk mencapai tujuan departemen atau fungsi, dan jika masalah muncul manajer harus melangkah dan mengambil tanggung jawab sebagai pemimpin.

Bagaimana seorang manajer memastikan bahwa setiap anggota dan tim secara kolektif bekerja menuju tujuan bersama itu? Terkadang kontribusi dari masing-masing anggota tidak seimbang, ada yang berhasil dan ada juga yang tidak, yang seringkali menimbulkan ketidakseimbangan dan negativitas dalam tim dan lingkungan kerja.

Ini adalah gaya kepemimpinan yang dipraktikkan oleh manajer yang sampai batas tertentu bertanggung jawab atas munculnya situasi seperti itu. Setiap tim memiliki orang-orang yang memiliki tingkat kompetensi dan komitmen yang berbeda terhadap pekerjaan yang mereka lakukan, ada yang proaktif dan ada yang perlu didorong . Dalam kedua kasus tersebut, peran manajer sebagai pemimpin menjadi semakin penting di mana dia harus fleksibel dengan jenis gaya kepemimpinan yang dapat mereka praktikkan dengan setiap bawahan.

Mari kita coba memahami hubungan antara gaya kepemimpinan dan pengembangan bawahan dengan sedikit detail. Ingat empat gaya kepemimpinan situasional yang diidentifikasi oleh Hersey dan Blanchard. Mereka:

  • Pemberitaan
  • Penjualan
  • Berpartisipasi
  • Mendelegasikan

Sekarang, perhatikan diagram berikut yang menggambarkan tingkat perkembangan pengikut berdasarkan kompetensi dan komitmen mereka terhadap pekerjaan mereka.

Tingkat Pengembangan Pengikut
Jadi, gaya kepemimpinan mana yang sesuai dengan masing-masing level tersebut? Seorang manajer sebagai pemimpin harus bermitra dalam perjalanan perkembangan bawahannya. Untuk bawahan yang berada pada level D1, di mana ia memiliki kompetensi rendah tetapi motivasi tinggi, gaya kepemimpinannya bisa menjadi Partisipatif di mana pemimpin melibatkan bawahan dan selanjutnya memotivasi dia untuk membangun kompetensinya untuk meningkatkan efektivitasnya dalam tugas.

Untuk bawahan, yang berada pada level D2 di mana ia memiliki beberapa kompetensi tetapi kurang atau menunjukkan komitmen yang tidak konsisten, pemimpin dapat menggunakan gaya Telling. Dalam hal ini, bawahan tidak dapat diandalkan untuk menyelesaikan tugas tanpa petunjuk dan bimbingan. Untuk bawahan yang termasuk dalam kategori D3 atau kompetensi tinggi tetapi komitmen variabel, gaya kepemimpinan dapat menjual karena pemimpin harus membuat pembelian dari bawahan untuk mengamankan komitmen mereka terhadap tugas. Karena mereka memiliki kompetensi yang diperlukan untuk melakukan tugas, instruksi tidak diperlukan tetapi bawahan tersebut ingin melihat nilai dari pekerjaan yang mereka lakukan untuk berkomitmen untuk itu.

Dan terakhir, jika bawahan termasuk dalam kategori D4 di mana mereka memiliki komitmen tinggi dan motivasi tinggi, gaya kepemimpinan yang paling cocok adalah Delegating, di mana para pemimpin perlu memahami, mengakui dan menghargai kompetensi dan komitmen bawahan dan mempercayakan mereka dengan tanggung jawab.

Pemimpin harus peka terhadap lingkungan sekitar dan peka terhadap kemampuan dan motivasi pengikut/bawahannya agar dapat mengambil keputusan yang efektif.

Pertemuan ke 6 Operasi Riset

Matakuliah : Operasi Riset
Grup : Semester VI / Mgt (Group C1/Sore)
Dosen : Hery Syahrial, SE,M.Si

perkuliahan di mulai jam :
17.00 – 18.30 wib

Bagi mahasiswa yang sudah masuk perkuliahan pada Blog Dosen saya agar segera absen di kolom komentar ini …..
Klik pada tombol : Tinggalkan Balasan

Cantumkan NPM dan Nama Mahasiswa

Materi Program Linier Konsep Dasar

Matakuliah : Operasi Riset
Grup : Semester VI / Mgt (Group C1/Sore)
Dosen : Hery Syahrial, SE,M.Si

perkuliahan di mulai jam :
17.00 – 18.30 wib

Bagi mahasiswa yang sudah masuk perkuliahan pada Blog Dosen saya agar segera absen di kolom komentar ini …..
Klik pada tombol : Tinggalkan Balasan

Cantumkan NPM dan Nama Mahasiswa

Loader Loading...
EAD Logo Taking too long?
Reload Reload document
| Open Open in new tab

Download [64.15 KB]